Bongkar cara yang terampuh untuk mematikan Windows Defender
Gambar: techscsi.com

Bongkar cara yang terampuh untuk mematikan Windows Defender

Anda bingung bagaimana cara mematikan Windows Defender? Windows Defender sebenarnya adalah antivirus / keamanan default Windows. Digunakan untuk melindungi keamanan data dan sistem Windows dari serangan virus.

Anda tahu, tolong! Kalau virus ini sering keladi. Tidak ada angin, tidak ada hujan, file hilang, atau ada pemberitahuan korupsi file. Jika file itu penting, mungkin itu buruk, bukan? Oleh karena itu, melindungi data Anda adalah pilihan yang tidak bisa diganggu gugat.

Namun, terkadang karena beberapa alasan, Windows Defender ini mengganggu pengguna, sehingga mereka ingin membuangnya. Jika Anda mencari cara untuk tidak lagi membutuhkan Windows Defender. Omong-omong, Sabineblog akan menghapus instalasi cara menonaktifkan perlindungan otomatis dari jendela ini. Anda siap mendengarkan? Ayo pergi!

Ini adalah cara mematikan Windows Defender dan menjamin 100% pekerjaan normal!

Program antivirus seperti Windows Defender sebenarnya mampu menahan serangan virus. Meski tidak sempurna, Windows Defender juga memiliki kekurangan. Buat yang sedang mencari cara untuk menonaktifkan antivirus ini, silahkan baca dulu komentar di bawah ya!

Keuntungan dari Windows Defender

1. Perlindungan yang komprehensif dan efektif

Dikatakan bahwa Windows Defender tidak hanya efektif melawan virus biasa, tetapi juga melawan jenis virus berbahaya. Salah satu ciri program proteksi adalah apabila ditemukan virus berbahaya, maka secara otomatis komputer akan restart. Dan, saat virus menghilang, virus akan menyala.

2. Aktivitas dan peringatan

Aplikasi ini juga tergolong mengeluarkan peringatan secara proaktif (alias peringatan). Ketika Anda mencolokkan memori flash, micro SD dan hard drive eksternal ke komputer Anda, Windows Defender bahkan akan memeriksa secara otomatis. Keuntungan lainnya adalah jika virus terdeteksi, Windows Defender akan memblokir akses dari perangkat eksternal.

REKOMENDASI »  Mengenal 7 Cara Memperbaiki Google Chrome yang Tidak Bisa Membuka Website

3. Hapus virus

Sebelum menerapkan metode mematikan Windows Defender ini, Anda benar-benar perlu memahami keunggulan ketiga pelindung andal ini. Artinya, ia memiliki kemampuan untuk menghilangkan atau membasmi virus. Oleh karena itu, banyak orang menyukai aplikasi terbaik ini. Selain itu, hanya file yang terkontaminasi virus yang akan dikarantina.

Oleh karena itu, data tersebut dapat digunakan kembali seperti semula. Seperti yang Anda ketahui, sangat sedikit aplikasi yang tidak akan menghapus file setelah terinfeksi virus. Pasalnya, ditemukan banyak perangkat lunak antivirus yang benar-benar akan menghapus semua data yang telah terkena virus.

Minus dari Windows Defender

Walaupun diterima secara luas karena kelebihan dan kemampuan kerja terbaiknya, namun tetap ada kekurangannya sobat. Lantas, apa saja kekurangan dari pelindung andal ini? Ya, Windows Defender diyakini belum memeriksa hard drive secara menyeluruh.

Meski diketahui memiliki senjata ampuh bernama “full fast scan”, namun hasilnya masih belum maksimal. Inilah sebabnya mengapa virus kecil pun dianggap tertinggal. Oleh karena itu, jika kinerja komputer menjadi lebih kuat, yang terbaik adalah menginstal perangkat lunak anti-virus lainnya. Ini berguna untuk melindungi data yang Anda miliki. Namun, jika tidak demikian, Windows Defender sudah cukup.

Cara yang benar untuk menonaktifkan antivirus Windows Defender

Anda dapat mematikan kinerja Windows Defender melalui pengaturan aplikasi. Kemudian ubah perlindungan waktu nyata dari pemberitahuan menjadi nonaktif. Harap dicatat bahwa Windows Defender dapat diaktifkan kembali saat direstart kembali. Namun, jika Anda ingin menutupnya secara permanen, Anda bisa. Lanjutkan sebagai berikut;

1. Gunakan Registry Editor.

Registry Editor
Ilustrasi Registry Editor

Cara pertama menonaktifkan antivirus ini adalah melalui registry editor. Caranya sangat sederhana. Itu adalah;

  1. Klik kombinasi tombol kata kunci Windows + R. Anda dapat melakukan kolaborasi ini untuk menjalankan kotak dialog “Run”.
  2. Ketik regedit
  3. Tekan tombol OK atau enter untuk memulai registry editor
  4. Langkah selanjutnya adalah menggunakan sidebar kiri untuk menavigasi ke kata kunci di bawah ini ketika jendela Registry Editor muncul. Yaitu, HKEY_LOCAL_MACHINE \ SOFTWARE \ Policies \ Microsoft \ Windows Defender
  5. Jika Anda tidak ingin melihat DWORD bernama DisableantiSpyware, Anda dapat mengklik kanan untuk menampilkan menu pintasan.
  6. Klik menu New (1), lalu pilih DWORD dengan opsi 32-bit value (2).
  7. Tandai DWORD baru di dialog edit. Ubah nilainya menjadi 1
  8. Selesaikan dengan menekan tombol OK dan kemudian tutup jendela Registry Editor
REKOMENDASI »  Daftar Alamat dan Nomor Telepon Bank BRI Cabang Bandung

2. Gunakan Editor Kebijakan Grup

Group Policy Editor
Ilustrasi Group Policy Editor
Metode kedua juga diklasifikasikan sebagai metode sederhana dan kompleks. Sekarang, ya, inilah langkah-langkahnya:
  1. Tekan tombol Windows + R secara bersamaan untuk menjalankan kotak dialog “Run”. Tulis gpedit.msc dan tekan tombol OK
  2. Jika jendela “Editor Kebijakan Grup Lokal” muncul, gunakan menu di sebelah kiri untuk mengatur konfigurasi komputer
  3. Klik menu Template Administratif, Komponen Windows, lalu buka Windows Defender.
  4. Klik dua kali untuk menutup Windows Defender di sebelah kanan. Fungsi ini digunakan untuk menampilkan kotak dialog “Matikan Windows Defender”.
  5. Kemudian klik opsi yang diaktifkan dan tekan tombol OK setelah selesai.

Sederhana, bukan? Cara untuk menonaktifkan perangkat lunak antivirus Windows default?

Jika Anda benar-benar tidak membutuhkan Windows Defender, Anda dapat menggunakan metode ini untuk mematikannya. Apalagi saat kinerja komputer masih terbatas. Pasalnya, aplikasi antivirus biasanya membebani RAM di komputer Anda.

Namun, jika Anda kemudian menginstal prangkat lunak dari pihak ketiga, yang terbaik adalah memikirkannya terlebih dahulu. Karena perangkat lunak antivirus semacam ini perlu membayar selain menghabiskan memori penyimpanan! Oleh karena itu, yang terbaik adalah memilih prangkat lunak gratis yang dirilis dari jendela ini. Selain keamanan, cara membuka atau menutupnya juga sangat mudah. Anda dapat mencoba beberapa saran antivirus gratis di bawah ini.

REKOMENDASI »  Pengertian Indek Saham dan Jenis-Jenisnya yang Beragam

1. Avast Free Antivirus

Avast Free Antivirus
Ilustrasi Avast Free Antivirus, Gambar: betanews.com

Perangkat lunak antivirus semacam ini sangat populer di tahun 2019 dan sangat bagus. Pasalnya, sejak 1988 terbukti efektif melawan serangan virus! Meskipun gratis atau gratis, bukan berarti itu palsu. Perangkat lunak antivirus Avast memiliki fungsi pemindaian yang ringan dan cepat. Tak pelak, ini sangat populer.

2. Bitdefender Antivirus Free Edition

Bitdefender Antivirus Free Edition
Ilustrasi Bitdefender Antivirus Free Edition, Gambar: sea.pcmag.com

Kemungkinan anti virus ini memang tidak sepopuler yang pertama. Namun, tidak ada keraguan bahwa perangkat lunak antivirus dari Rumania ini dikatakan melindungi komputer atau laptop Anda sepenuhnya. Selain itu, perangkat lunak antivirus ini hanya menempati RAM penyimpanan 15,7 MB. Proses scanning data PC dan laptop mencapai 35.9 MB / detik. Perlu Anda ketahui bahwa hampir semua virus dapat ditangani dengan software antivirus jenis ini.

3. Kaspersky Free Antivirus

Kaspersky Free Antivirus
Ilustrasi Kaspersky Free Antivirus, Gambar: earngurus.com

Kaspersky dikenal dengan perlindungan email dan web, dan dapat menangani virus yang ingin menyerang komputer Anda. Padahal, kecepatan pemindaian datanya mencapai 34,4 MB / detik. Karenanya, Anda tidak perlu menunggu lama. Kaspersky juga disebut-sebut sebagai update dari berbagai virus, malware, spyware dan virus lainnya.

Tertarik mengunduh aplikasinya? Cobalah, tetapi pertama-tama terapkan cara mematikan Windows Defender, lalu instal apk lain. Dengan cara ini komputer tidak akan menjadi berat selama pengoperasiannya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *