Asal usul kata unicorn di industri yang “sedang berkembang”, kenapa bisa digunakan?

Asal usul kata unicorn di industri yang “sedang berkembang”, kenapa bisa digunakan?

Warganet membahas istilah “unicorn” di putaran kedua debat presiden 2019.

Unicorn menjadi identik karena capres nomor urut 01 Jokowi melontarkan pertanyaan karena bakal calon presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto sepertinya tidak terlalu paham dengan kata unicorn.

“Infrastruktur apa yang akan Anda bangun untuk mendukung perkembangan unicorn Indonesia?” Tanya pa jokowi.

Prabowo pun berdiri dan mencoba menjawab pertanyaannya.

“Apa yang Anda maksud dengan unicorn? Unicorn online?” Jawab Prabowo sebelum menjawab pertanyaan tersebut.

Di sini, istilah unicorn menjadi topik di media sosial. Tapi sebenarnya, apa itu unicorn? Darimana istilah itu berasal? Mengapa bersikeras menggunakan nama unicorn daripada istilah lain?

Obsesi magis

Singkatnya, istilah unicorn berlaku untuk startup yang nilainya lebih dari US $ 1 miliar, jika dikonversikan ke rupiah saat ini nilainya akan mencapai 14,1 triliun rupiah.

Istilah ini pertama kali muncul sekitar tahun 2013 dan secara publik ditulis oleh Aileen Lee, seorang pemodal ventura di Cowboy Ventures.

REKOMENDASI »  Harga Saham Indofood Per Lot dan Cara Daftarnya

Lee menggunakan istilah tersebut dalam artikel berjudul “Welcome to the Unicorn Club: Learning From Billion-Dollar Startups” yang diterbitkan oleh Tech Crunch.

Sejak saat itu, “unicorn” telah menjadi kosakata baru bagi investor publik dan swasta, pengusaha, dan siapa saja yang bekerja di industri teknologi.

Aileen Lee
Pemodal ventura Aileen Lee, yang menemukan kata unicorn dalam startup digital Foto: techcrunch.com

Ketika penilaian perusahaan adalah bilangan real dan nyata, mengapa harus unicorn yang kebanyakan orang tidak percaya mereka ada, unicorn yang luar biasa?

Lee percaya bahwa istilah unicorn dapat menggambarkan daya tarik magis dari para pemula yang mencari valuasi multi-miliar dolar. Selain itu, saat itu masih terdapat beberapa perusahaan rintisan dengan valuasi 1 miliar dolar AS.

Dia menulis dalam artikel: “Mengapa investor begitu khawatir tentang” keluarnya “miliaran dolar?”

Faktanya, menurut Lee, secara historis, pemodal ventura kelas atas telah mencoba meningkatkan hasil investasi, tetapi hanya dari kepemilikan beberapa perusahaan yang mereka miliki dukungan keuangan.

REKOMENDASI »  Intip Cara Membuat Email Balasan Otomatis di Google Form yang Mudah

Modal ventura tradisional juga meningkat, membutuhkan pengeluaran yang lebih besar (keluar), sehingga pengembalian investasi setinggi modal yang diberikan.

Misalnya untuk mengembalikan modal awal dari dana modal ventura US $ 400 juta, dua perusahaan senilai US $ 1 miliar masing-masing akan memiliki 20% kepemilikan, atau 20% dari satu perusahaan senilai US $ 1 miliar. Lee menjelaskan hal itu saat perseroan menjelaskan hal itu. diakuisisi atau terdaftar secara publik, nilainya adalah $ 2 miliar.

Lee berharap untuk memulai dari sini, memungkinkan perusahaan startup digital mencapai valuasi $ 1 miliar untuk menarik investor.

Masih ada sedikit kemungkinan untuk startup pada saat itu, itulah mengapa Lee menyebutnya “unicorn”. Ia pun tak memungkiri bahwa istilah tersebut aneh dan tidak tepat.

Dia menjelaskan: “Ya, kami tahu bahwa istilah” unicorn “tidak benar. Unicorn mungkin tidak nyata, dan perusahaan itu nyata, tetapi kami menyukai kata ini karena bagi kami, itu artinya Karya itu sangat langka dan ajaib.

REKOMENDASI »  5 Cara Memperbaiki HP Android yang Tidak Bisa Menyala, Dijamin Ampuh!

Setelah unicorn

Istilah unicorn telah berkembang menjadi decacorn, mengacu pada perusahaan startup yang bernilai lebih dari $ 10 miliar. Untuk perusahaan baru yang nilainya lebih dari 150 miliar dolar AS, ada juga istilah penuh.

Menurut data Google-Temasek pada 2018, di kawasan Asia Tenggara saat ini memiliki 9 startup unicorn, 4 diantaranya berasal dari Indonesia. Mereka adalah perusahaan ride-hailing Go-Jek, e-commerce Tokopedia, layanan tiket online Traveloka, dan e-commerce Bukalapak.

Sejauh ini, baru ada satu perusahaan start-up desimal di Asia Tenggara, Grab. Masalah terakhir yang muncul adalah konon pesaing Grab, Go-Jek, akan segera menjadi perusahaan decacorn.

Tech Crunch melaporkan bahwa Go-Jek bernilai USD 9,5 miliar (sekitar Rp 134 triliun) setelah putaran pembiayaan sebelumnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *